Mengikuti Bali Usada Health Meditation Selama 10 hari di Pusat Meditasi Kesehatan – Ini review dan pengalaman Aulia dari BRO-IN.com

Oleh : Aulia Naratama


“Jadi gimana? Lo jadi ikut gak? Kelas terakhir di tahun 2018 lho ini?” ujar cewek yang ada diujung telepon. Sebut saja si cewek itu Cici, setahun belakangan gue selalu berdiskusi tentang meditasi ke dia. Dan Cici di tahun sebelumnya pernah ikut Bali Usada dan cerita betapa ‘seru’-nya meditasi kesehatan sekaligus silent retreat.

Agustus 2016, gue memutuskan untuk pergi ke meditation center di daerah Bangka, Jakarta Selatan. Alasannya sederhana: kesehatan. Sudah 10 hari nggak bisa tidur dan selalu diliputi rasa cemas. Stress karena tekanan pekerjaan, apalagi waktu itu harus ngerasain audit yang gak enak banget. Rasanya ambruladul lah. Padahal gue orangnya suka banget tidur. Yeah, who doesn’t?

duduk bermeditasi bersama dengan teman meditasi dari komunitas rumah remedi yang bisa rutin diselenggarakan di hari selasa malam

teman meditasi 2 tahun terakhir dari komunitas Rumah Remedi

Singkat cerita di 2017 mulai belajar untuk mengelola stress dengan pelajaran meditasi yang paling mendasar. Mencoba untuk menghadirkan pikiran harmonis, melepaskan emosi atau yang buruk dan mencoba lebih rilek. Gimana caranya? Ntar deh gue tulis di blog yang lain.

Di kuartal akhir 2018, akhirnya gue memutuskan untuk resign dari perusahaan multinasional dan separuh tech-startup dan memulai untuk start my own business di bidang yang lama digeluti: Digital Marketing.

Percakapan ditelepon terjadi saat gue lagi ada di daerah Senayan. Waktu itu setelah meeting dengan prospek bisnis. Menjawab ajakan Cici itu kok ya ragu-ragu icuk. “Gue dah daftar sama temen gue, namanya Mbak Ayu. Kalo lo mau ikutan, cepetan! Biar ga keabisan!” ujarnya lagi. Seperti biasa, jurus iya-iya-bentar-dulu-deh keluar. Padahal, kalo dipikir-pikir, karena lagi punya bisnis sendiri, bisa lah ngatur jadwal. Ga usah ngurus cuti-cutian. Dan kebetulan lagi ada duit. Jadi biaya meditasi Bali Usada gak masalah lah ya. Syomboong~~~

 

Mendaftar Website Bali Usada

Setelah pembicaraan ditelepon itu, kembali mengunjungi website Bali Usada. Memeriksa jadwal meditasi Bali Usada 2018. Bener emang itu kelas yang terakhir? Entah sudah berapa kali mengunjungi website resmi Baliusada.com, karena di search result Google warnanya udah ungu. Seinget gue ada kali 5-6 kali udah pernah dibuka di tahun 2018.
Website Baliusada.com cukup informatif, jadwal meditasi 2018 ternyata tinggal 2 kelas, yaitu kelas Indonesia dan kelas Internasional yang Cici maksud. Kalo di website pilih kelas Usada Tapa Brata. Itu merupakan kelas intensif 7 hari.

“Lo ambil kelas yang mana?”
“Yang internasional”
“Ribet gak ngomong englishnya?”
“Elah, Pak Merta Ada bahasa Englishnya pletak pletuk, lo pasti ngerti kok. Selain itu lebih enak bareng bule-bule, biasanya mereka lebih disiplin”

3-4 hari setelah pembicaraan itu gue memutuskan untuk mendaftar. Itupun setelah ngobrol sama Istri untuk mengatur jadwal dan keuangan. Mendaftarnya cukup mudah, ada nomer WA yang bisa dihubungi, kemudian mengisi form yang dikirimkan lewat WA tersebut, kemudian membayar biaya meditasi kelas yang dipilih. Okelah, gue 7 hari ikutan TapaBrata ini kemudian 3 hari kerja disana kayak Digital Nomad. Sounds like a plan!

Netizen pembaca bertanya:
Berapa biaya kelas meditasi Tapa Brata? Di tahun 2018 biayanya empat jutaan rupiah. Kalo ada early bird bisa dapet diskon khusus.

biaya meditasi bali usada tapa brata dimulai dari 4 jutaan, di tahun 2018 seharga 4,5 juta dengan diskon jika untuk early bird.

nih liat screenshot dari hape gue

Menuju Kelas Tapa Brata Bali Usada

Kira-kira 30 hari menuju hari H. Gue cuma tau satu hal tentang meditasi Bali Usada: Silent Retreat. Sebelumnya udah pernah diceritain Cici kalo ikut kelas itu salah satu kewajibannya selama 7 hari harus berdiam. Ga boleh ngomong. Dengan pengalaman-pengalaman ilmu dari kelas-kelas meditasi sebelumnya gue cukup menggali hal ini sebelumnya. Meditasi hening atau silent meditation atau istilah di travel industry: Silent Retreat ini punya fungsi yang cukup penting, yaitu untuk belajar mengenal rasa, belajar untuk menyeimbangkan semua rasa yang di tubuh, dan juga belajar untuk merasa hadir seutuhnya di dunia ini. Duh, ini istilahnya kok ya rada berat? Yah pokoknya disitu gue udah tau, gue perlu hening agar bisa lebih meresapi meditasi.

2 tahun belajar meditasi untuk penyembuhan insomnia, mempelajari meditasi untuk menjaga kesehatan dan mengelola stress mempunyai banyak pelajaran yang diambil. Gue saat itu percaya, cuma silent meditation yang belum pernah dicoba selama 2 tahun ini.

Eh sebentar, Meditasi ini bukan kayak yang difilem-filem ya atau di komik silat gitu.

Gue percaya badan gue perlu untuk liburan dan hibernasi. Salah satunya adalah silent meditation. Tanpa ngomong apa-apa. Kira-kira gampangnya gitu.

“Ul, jangan lupa bawa sarung”
“Oke gue beli sarung hipster di toped!”

Gue juga ga ngerti sarung buat apaan disana. Tapi Cici kasih beberapa list barang yang perlu dibawa dan gak perlu dibawa.

Daftar barang yang perlu dibawa:

  1. Sarung
  2. Selimut kain
  3. Lotion anti nyamuk
  4. Kupluk & Jaket
  5. Tumbler Minuman
  6. Sandal
  7. Obat-obatan pribadi
  8. Uang cash untuk bayar laundry

Daftar barang yang nggak perlu dibawa:

  1. Kemeja formal
  2. Jas
  3. Sepatu Fancy
  4. Sepatu Boot Dr Martens

Cici ini cukup mengerti gue yang suka lebay kalo mo travelling. Gue bukan tipe santai bin backpacker, jadi gue bisa bawa se-lemari termasuk kemeja kerja dan sepatu Docmart Boots yang biasa dipake buat kerja sehari-hari dan juga bawa sepatu lari, sendal hipster, slipper, sepatu selam, dkk.

Akhirnya gue bisa packing dengan ransel 80 liter yang juga membawa laptop. Ceritanya abis dari Meditasi Tapa Brata Bali Usada, mau sok-sokan ke Ubud dan jadi Digital Nomad gitu.

Meditasi Kesehatan Bali Usada

Jujur, pas sampai di Forest Island itu. Baru ngeh kalo ada tulisan “MEDITASI KESEHATAN”. Terus di form ketika sampai disana ada kolom histori penyakit yang di derita. Dan gue baru tau juga kalo banyak orang yang mengikuti kelas yang dipimpin oleh Pak Merta Ada dari tahun 1993 ini mengajarkan teknik meditasi untuk penyembuhan atau self healing. Selain itu banyak orang yang sudah kesekian kalinya mengikuti kelas tersebut untuk kembali latihan meditasi demi melakukan proses penyembuhan.

Satu-satunya penyakit yang gue alami sih Bell’s palsy 5 tahun yang lalu, dan udah sembuh – walau ada beberapa saraf yang masih kaku. Selain itu insomnia 2 taun yang lalu. Ya udah gue tulis dulu di form itu.

Sebelum sampai di Forest Island, sejujurnya gak terlalu mencari-cari informasi dan jadinya gak terlalu banyak ekspektasi. Pokoknya ngikutin si Cici itu, dan semua informasi juga udah disampaikan dengan jelas. Setelah melakukan pembayaran dan konfirmasi, kita dibikinin group WA untuk di-brief oleh pihak admin Bali Usada. Biaya kelas Tapa Brata sudah termasuk transportasi ke Forest Island, tapi harus kumpul di daerah Sanur dulu, nanti disediakan transportasi bareng-bareng kesana. Tapi pas sebelum keberangkatan, gue ditawarin bareng sama temennya Cici: Mbak Ayu untuk patungan sewa supir familinya yang tinggal disana. Ternyata Forest Island ini jauh! Letaknya di tengah pulau Bali. Dari airport Ngurah Rai sekitar 2 jam. Jadi lebih baik isi perut dulu sebelum jalan.

Gue pikir Forest Island ini pulau kecil kayak Pulau Menjangan, jadi kalo jam istirahat bisa sunbathing sama bule-bule pake cengdem. Ternyata, Forest Island ini cuma nama di daerah Tabanan. Letaknya jauh dari pantai, malah lebih ke dataran tinggi kayak Ubud.

Oke gue baru ngerti kenapa Cici bilang gue harus bawa sarung: dingin! Untung pas perjalanan sempet mampir ke Krisna dulu beli oleh-oleh (lah baru dateng dah beli oleh-oleh). Biar ceritanya ga ribet, gue beliin buat anak-anak di rumah sarung bali warna pink. Oke, kalo misalnya satu sarung ga cukup, ada backup sarung pink itu.

Sebelum acara dimulai, selain cek in dan ngisi form pendaftaran, kita mulai dibagiin kamar. Satu kamar 3 orang. Gue, Cici dan Mbak Ayu dapet kamar yang berbeda-beda. Ya gue karena cowok dapet sekamar sama cowok-cowok. Gue sekamar sama Bule keturunan Perancis yang udah menetap di Bali dan WNA Belanda keturunan Iran yang 1 tahun udah di Bali mo balik ke Belanda lagi. Disitu kita dikasih brief buat ngatur apa aja yang perlu diatur dengan gambaran, 1 jam ini boleh ngomong, tapi 6x 24 jam kedepan bakal silent.

Gue cuma request 2 hal:
– Gue mau tempat tidur yang ujung
– Gue tiap pagi harus masuk kamar mandi duluan buat sholat subuh

Request gue ini di-approve, dan diantara kita bertiga ada hal-hal yang kita sepakati.
Setelah itu kita ramah tamah, berkenalan sama peserta lain. Ada beberapa orang Indonesia yang ikut. Tapi mayoritas memang bercerita mengenai Bali Usada mengajarkan teknik meditasi untuk kesehatan dan proses kesembuhan. Ada juga yang mengeluh mempunyai darah tinggi, diabetes, depresi atau bahkan penyakit serius seperti cancer

Wah menarik, gue malah baru tau pas disana. Ini akan menjadi ilmu baru yang bermanfaat.

kayak bukan di Bali kan? ada beberapa jenis kamar, yang menarik ada 3 lumbung di depan.

suasana di Forest Island

Silent Vow

Setelah ramah tamah, kita kumpul ke aula meditasi. Disitu mulai dapat pengarahan apa aja yang bakal terjadi. Banyak pertanyaan dan kekhawatiran oleh peserta. Nanti klo misalnya mau nanya ga boleh ngomong gimana, nanti kalo gue ga bisa gimana, nanti meditasinya kayak apa, gue belum pernah meditasi terus gimana dong? Wah seru.
Pertanyaan yang terlontar kayaknya dah jadi FAQ buat fasilitator disitu.

Kira-kira Frequently Asked Question-nya kayak gini

  • Nanti Silent Vow 7 hari apa aja yang ga boleh?
    Selain gak boleh ngomong, ga boleh baca, ga boleh nulis, ga boleh main hape.
  • Pas Silent Vow kalo ada pertanyaan gimana?
    Di ujung aula ada kertas kecil dan pulpen, silahkan isi disitu
  • Lah katanya ga boleh nulis?
    Boleh nulis untuk bertanya, boleh ngomong kalo dipersilahkan, boleh membaca untuk materi yang disiapkan dalam bentuk slide atau kertas
  • Berapa lama kita meditasi dalam sehari?
    Sepanjang hari, tapi jangan berpikir kayak biksu-biksu. Kita akan berlatih di 2 hari pertama, tapi pada dasarnya ada meditasi panjang sehari 3 kali, yaitu saat matahari terbit (subuh), tengah hari, dan magrib.
  • Berapa lama durasi dalam satu kali meditasi?
    Durasi di meditasi penting itu 45 menit
  • Posisi duduknya gimana?
    Senyaman mungkin, dengan bersila dan punggung lurus. Disediakan bantal, dingklik, dan alat bantu duduk untuk menyeting senyaman mungkin. Dan diusahakan tidak bergerak.
  • Makannya kapan?
    Makan disediakan mulai dari pagi breakfast buah-buahan, kemudian sarapan besar, makan siang, dan snack sore. Tidak ada makan malam. Dan semua makan vegetarian.
  • Yang ga boleh dilakukan selain gak boleh ngomong, nulis, baca, instagraman, kultwit, dan meeting skype ada lagi gak?
    Ada, jangan membunuh mahluk hidup. Kami tau lo yang disini gak ada yang punya intensi membunuh satu dengan yang lain. Tapi biasanya, serangga-serangga seperti nyamuk, semut, lalat dan semacamnya terkadang ‘mengganggu’ dan kita reflek membunuhnya. Jadi silahkan pakai Autan dan Musqoito repellent yang disediakan. Selain itu tidak boleh berhubungan badan atau saling goda-goda tebar pesona. Yakeles bwang
  • Gue boleh melakukan ritual agama yg gue anut gak kalo bentrok sama jadwal meditasi?
    Ya sok silahkanDari pertanyaan dan pernyataan saat briefing gue cuma khawatir posisi meditasi dan lamanya meditasi. Gile, selama ini gue meditasi gayanya gaya bebas.. boro-boro lotus potition, kadang selonjoran. Dan paling cuma 10-15 menit. Dah gitu ga boleh bergerak pula. Tapi sih di-encourage untuk dicoba. Jangan dipaksakan. Oke baik.

Setelah pengarahan, kita dikasih amplop besar untuk mengumpulkan barang berharga. Kata fasilitatornya yang penting masukin Hape. Karena cukup strict untuk disconnect dari hp dan social media. Jadi gue kumpulin rada banyak: hp, dompet, sama laptop. Bule sebelah gue heran gue kumpulin sebanyak itu “really, Man? you bring your laptop here?”. EHEHEEHEHEHEKEKEHEKHEHYABESSHHBROOOOOOO~~~~~

Salah satu teknik meditasi yang dijalankan pada Tapabrata adalah dengan mengambil disiplin meditasi Vipassana. Vipassana dapat diartikan berarti insight atau clear-seeing dalam terjemahan bebasnya. Namun Vipassana merupakan teknik meditasi tertua di dunia yang diajarkan oleh Buddha 2500 tahun yang lalu. Tujuannya untuk mengenal diri, merasa dan mengenali bagian tubuh kita sehingga mencapai pikiran yang harmonis lalu tercipta rasa cinta kasih dan melakukan proses regenerasi dan penyembuhan. Salah satu teknik meditasinya dengan melakukan Nobble Silence atau Silent Vow.

Sempat juga ditanya, ada nggak yang udah pernah ikut Meditasi Vipassana. Ternyata ada 1 orang bapak-bapak bule yang angkat tangan. Dia udah ikut Vipassana sampe 1 bulan. Nah, bedanya apa? Vipassana biasanya lebih disiplin dengan ilmu Buddha dan untuk ikut kelasnya berdasarkan donasi seiklasnya. Kalo dibandingkan dengan Bali Usada, Tapabrata lebih diajarkan ilmu dasar untuk mengenal rasa, mengenal tubuh dan meditasi kesehatan. Kalo di Vipassana ada sesi membedah sutra Tripitaka, tapi kalo di Bali Usada tidak ada.

Saatnya Noble Silence, kita memakai kalung kayak panitia pensi yang disitu ada janji-janji kita sebagai peserta yang melakukan noble silence.

terlihat sejumlah peserta sedang melakukan meditasi. duduk bersila sambil memejamkan mata

peserta sedang meditasi bersama – difoto oleh panitia

Hari-hari Pertama

Easy peasy!
Kayaknya…

Sesi awal kita mendengarkan video rekaman Pak Merta Ada, beliau adalah pendiri Bali Usada yang telah didirikan sejak tahun 1993. Ternyata Pak Merta Ada merupakan healer di suatu desa di Bali. Iya, budaya Bali cukup kental dengan konsep healer atau pengobatan tradisional seperti ini. Pendekatan beliau ya dengan meditasi kesehatan ini.
2 tahun punya pengalaman meditasi dari mengelola stress dan juga dengerin podcast, ternyata cukup bikin rada jumawa. Untungnya 2 jam pertama, hadir peringatan di kepala untuk meninggalkan knowledge yang dimiliki dari teknik meditasi sebelumnya, ilmu science yang dipunya, atau ilmu dari budaya, kepercayaan dan agama yang dianut. Ini cukup penting sih.

2 hari pertama Pak Merta Ada memberikan peringatan, “biasanya 2 hari pertama kamu pengen pulang aja, ngapain sih kayak gini-gini”. Awalnya gue berpikir “ah, itu buat bocah-bocah poser yang ga bisa nahan main hape, kalo gue mah tahan-tahan aja”

Oke gue harus akui, di dua hari pertama untuk meditasinya tidak terlalu berat. Hanya saja, kompensasi dari keheningan ini menimbulkan suara yang berisik di kepala.

Kekhawatiran hadir Tapi harus dilepas. Let go. Gue pikir dengan pengalaman meditasi melepas stress yang dipelajari 2 tahun ini cukup, ternyata nggak.

Tapi itulah makna sebenarnya di 2 hari pertama, bagaimana kita sebagai manusia mempunyai pikiran yang sangat liar. Banyak literartur spiritual atau meditasi menyebutkan pikiran manusia sebagai monkey mind yang berarti pikiran yang liar, loncat sana sini. Hadir pikiran kekhawatiran anak-anak dan istri di rumah, padahal sebenernya gak kenapa-kenapa. Hadir pikiran kekhawatiran pekerjaan, bisnis baru 3 bulan jalan diserahin ke team yang baru, padahal sebenernya juga gak kenapa-kenapa. Itulah makna sebenarnya dari 2 hari pertama ini: berteman dengan pikiran.

Meditasi di 2 hari pertama bagi gue cukup mudah, hanya disuruh menyadari nafas dan fokus pada nafas. Karena selama ini gue berlatih di area ini. Kadang diselingi dengan dzikir. Cuma, biasanya 10 menit, eh ini 45 menit. Tapi cukup banyak pelajarannya. Kembali ke monkey mind, justru saat itulah, si monyet ini suka hadir. Pikiran yang harusnya fokus di nafas malah memberikan pikiran yang lain. Tapi kami disana selalu disemangati, “it’s okay, it’s doesn’t matter, there’s no right or wrong

Bagi gue, ketika menyadari nafas ini: saat sadar sekarang inhale, kemudian ada sepersekian detik berhenti, kemudian exhale, kemudian ada detik berhenti, baru ada inhale lagi. Disitu merasakan sensasi yang luar biasa: badan rileks, pikiran bersahabat karena fokusnya di nafas, dan mulai merasakan tubuh.

Di hari kedua, gue mulai memahami. Inilah yang disebut Mindfulness. 2 tahun baca buku tentang Mindfulness, selalu gak terlalu paham. Akhirnya memahami saat ini. Mindfulness ternyata sadar seutuhnya. Saat kita menyadari nafas, saat kita menyadari rasa di tubuh kita, saat kita merasakan tekstur makanan saat kita makan, saat kita menyadari suara serangga di siang dan malam berbeda, saat kita jauh dari keluarga kita ingat mereka dan mendoakan mereka – bukan terpikir skenario yang jelek.

Karena di kehidupan nyata di kota besar, kita melupakan hal-hal mendasar seperti itu. Sering kali kita makan sambil menonton instastory tanpa menyadari tekstur makanan yang kita makan, sering kali kita terpikir skenario-skenario jelek akan meeting esok hari pas kita hendak tidur, atau kita berjalan ke pagar rumah setelah turun dari ojek online berpikir rencana besok berangkat naik apa – padahal masuk rumah aja belum.

Mindfulness itu konsentrasi. Konsentrasi kalo sekarang tuh lagi liburan di Bali sambil Noble Silence, jadi fokus disitu dulu. Yang masalah email itu nanti dulu. Ada waktu bebas saat Tapabrata, peserta dipersilahkan untuk ngapain aja. Mau mandi boleh, mau tidur boleh, mau olahraga boleh. Intinya harus mindful. Gue beberapa kali mati gaya, dan memutuskan untuk berjalan muterin Forest Island. Ternyata ya, tanpa sadar belajar mindful walking. Berjalan sambil melihat apa yang ada, merekam semua dari indra penglihatan dan menyimpannya di memori kepala, merasa aroma yang ada, merasa suara yang terjadi, merasa tekstur tanah dan hawa yang ada saat itu. Saat itu gue baru sadar. Ini yang dilakukan kita dulu saat sebelum ada handphone saat berlibur: merekam semua memori ke dalam tubuh. Terekam dan tak pernah mati. Ya itu mindfulness holiday!

Meditasi Kesehatan

Masuk di hari ketiga, saat itu perasaan berubah. Pak Merta Ada hadir untuk membimbing peserta Tapa Brata 1 mengemukakan bahwa jika perasaan menjadi lebih baik, itu berarti pikiran harmonis mulai muncul. Pikiran yang liar kita bawa lebih fokus ke tempat yang lebih baik menjadi pikiran harmonis.

Oh itu dia ternyata! Iya, betul di hari ketiga tidur lebih enak. Enak banget! Berbeda di 2 malam pertama yang rasanya kepala berisik dan nggak nyenyak. Gue pikir karena tidur bukan di kamar sendiri atau bukan di hotel bintang 5 jadinya ga enak. Tapi setelah 3 hari hingga hari terakhir tidur gue enak banget disana. Sekali lagi: ENAK BANGET!

Meditasi kesehatan mulai diajarkan, pada dasarnya diajak untuk belajar meditasi body scan. Ini adalah meditasi untuk berkomunikasi dengan organ di tubuh. Berkonsentrasi ke tubuh per bagian. Mulai dari atas kepala, muka, leher, tangan, dada, hingga ke kaki dan kembali ke kepala. Mencari apa saja yang tidak nyaman.
Gue menemukan hal yang tidak nyaman, entah kenapa ada di area dada. Tapi nanti deh gue tanya.
Pak Merta Ada juga mengajarkan untuk mengenal tubuh lebih dalam tidak hanya melalui tubuh kasar yang biasa kita kenal tetapi juga melalui eteric dan juga cakra.

Banyak sesi yang menurut gue pengetahuan tingkat lanjut dan malah lebih scientific. Karena saat itu gue kepengen banget connect ke internet dan mencari tau di Wikipedia atau referensi buku yang dipakai. Karena banyak pendekatan yang lebih ke arah biologi, fisika, astrofisika, dan hal-hal logis lainnya daripada ilmu mistis.

Di hari kelima, peserta mendapatkan kesempatan untuk bertanya dan berkonsultasi langsung dengan Pak Merta Ada. Pas giliran gue, bingung mau nanya apa. Tapi akhirnya Pak Merta Ada ngasih saran untuk terus bermeditasi kesehatan di bagian jantung karena ada anger-problem.

Wah itu dia jawaban kenapa ada rasa yang kurang enak saat meditasi body scan di area dada. Anger-problem bukan berarti marah-marah melulu. Tapi tidak bisa melepaskan rasa marah, atau menahan rasa marah berkepanjangan juga salah satu problem.

Setelah sesi itu, gue coba kembali meditasi body scan dan meditasi kesehatan dan berkonsentrasi di area dada. Ternyata ada rasa yang kurang nyaman. Gue coba fokus menyelami ke arah jantung dan saat itu gue merasa bisa berkomunikasi dengan sang Jantung.

Meditasi kesehatan yang diajarkan dalam kelas meditasi Tapa Brata 1 merupakan kelas dasar dari Bali Usada. Diperlukan proses yang berkelanjutan untuk mendapatkan hasil yang maksimal, untuk itu diperlukan latihan yang terus-menerus. Tidak sedikit testimoni dari peserta terdahulu, mulai dari penyakit yang ringan seperti darah tinggi hingga penyakit yang serius seperti kanker atau semacamnya.

Pak Merta Ada selalu mengingatkan bahwa penyakit itu hadir karena pikiran yang tidak harmonis, oleh karena itu diperlukan pikiran yang harmonis untuk mendapatkan tubuh yang sehat.
Meditasi Cinta Kasih

Di hari terakhir, peserta mendapatkan ilmu meditasi yang disebut meditasi cinta kasih, atau loving and kindness meditation. Di meditasi ini kita diajak untuk menyebarkan energi cinta dari dalam dada kita ke seluruh tubuh kita dan seluruh alam semesta kita.

Saat itu gue pun merasa terharu, karena teringat hukum kekekalan energi, bahwasanya energi tidak bisa diciptakan atau dimusnahkan. Kita sebagai manusia sebagai mahluk yang mempunyai kesadaran tertinggi di Bumi, mempunyai kemampuan untuk mengubah energi menjadi energi positif, yaitu energi cinta kasih.

Gue mencoba memahami dengan ilmu yang gue punya, bukankah kita ditugaskan untuk membawa keselamatan untuk alam semesta dengan pengasih dan penyayang? Ini salah satu caranya.

Hari Terakhir Tapa Brata 1

Dan di hari-hari terakhir pula, gue merasa gak pengen pulang. Kayak gak siap kalo buka laptop trus banyak email yang.. eiiitt mulai ada pikiran yang nggak harmonis nih.
Peserta di hari terakhir dikumpulkan di aula lagi, dan ada semacam seremoni kecil untuk menutup silent vow. Hore! Boleh ngomong!

Apa rasanya setelah seminggu ga ngomong? Rasanya pangling sama suara sendiri.
Kami menutup sesi dengan bermeditasi di bawah pohon Bodhi yang besar di samping aula bersama Pak Merta Ada. Gue kebetulan duduk di belakang Pak Merta Ada. Energinya enak banget rasanya. Rasa cinta dan kasih yang berlimpah. Saat itu gue sadar untuk terus memberikan rasa cinta ke semua mahluk di alam semesta ini.

Pak Merta Ada mempunyai mantra sederhana tapi bermakna sangat dalam, yaitu: May All Being Be Happy atau Semoga Semua Mahluk Hidup Berbahagia.

Do’a atau mantra yang simple tapi mendalam dan penuh cinta.

Semua Terekam Tak Pernah Mati

Semua yang terjadi memang sudah seharusnya terjadi. Belajar meditasi kesehatan di Bali Usada merupakan pengalaman yang tak terlupakan untuk jiwa ini. Pak Merta Ada mempunyai tempat tersendiri di hati sebagai guru meditasi yang mengajarkan untuk terus menyebarkan rasa kasih dan penyayang.

Ada satu pelajaran yang gue dapat, yaitu untuk menjadi manusia seutuhnya. Merekam semua kejadian dengan semua indra untuk menyimpannya ke dalam memori di dalam tubuh. Karena memori tidak hanya di otak, namun bisa di otot, di kulit, di DNA dan seluruh tubuh. Ketika mendapatkan pengalaman yang menyenangkan, rekam dengan baik. Ketika mendapatkan pengalaman yang tidak menyenangkan, hapus.

Dewasa ini, kita beranggapan merekam memerlukan suatu alat. Tetapi, tubuh kita merupakan alat yang luar biasa canggihnya.

Ketika ingin merekam memori bahagia dengan keluarga, pakailah indra dan nafas kita. Rasakan energinya, dengar suara tawa mereka, rasakan kelembutannya, lihat apa yang mereka kerjakan. Itulah mindfulness.

 

Tinggalkan komentar Bro